Hari yang melelahkan but enjoy aja man…

Setelah seminggu terkapar di rumah gara – gara sakit tipes plus gigi bengkak, hari ini daku kembali ber-aktifitas. Seperti biasa agak nelat biar gak lama bengong disekolahan, tetapi ternyata asisten gw ngga masuk…owh… padahal badan masih terasa pusing juga. Dengan terpaksa anak – anak gw kasih teori. Di akhir session masih ada aja anak yang berulah… pffffftttt…. nggak nulis coy, padahal catetannya gw suruh ngumpulin sekalian PR yang kemaren habis gw kasih… Gurune nulis bocah kie dari tadi ngapain??? Agak kesel juga, tetapi gw telah berjanji ma anak ini, “kalo kamu nggak nulis bapak akan tunggu kamu hingga kamu nulisnya selesai, biarpun sampe jam 3 sore nanti”.

Karena gw kedapatan ngajar di jam terakhir akhirnya nih anak gw nggak ijinin pulang dulu sebelum catetannya komplit. Anak ini memang memiliki catatan khusus bagi para guru yang lainnya juga selain memang tahun kemaren ia harus tinggal kelas sendirian. Sakne… :-p Setelah sekitar 20 menit ibu dari si-anak nyariin si anak ke kelas, karena gw liat dan emang si anak gw tinggal di lab Komputer akhirnya gw kembali ke kelas dan gw kasih pengertian kepada si Ibu bahwa anaknya tadi nggak menulis waktu gw ajar. Si Ibu awalnya cuman bilang “ndak apa – apa pak, biar saya tunggu”, tetapi anehnya sekitar lima menit si Ibu kembali ke kelas sambil memarahi anaknya. “ Lha kowe kie kaet mau ngopo??? Gek ndang cepet opo tak tinggal bali wae???” keluh si Ibu karna merasa kelamaan nunggunya. Si Anak gw samperin lagi dan gw kasih pengertian lagi dah… “Dulu pak Setyo udah bilang ke kamu, kalo kamu nggak nullis akan bapak tungguin kamu sampai kamu selesai nulisnya… ntar kalo kamu dibiarin terus, kamu semakin menjadi –jadi. Seandainya ada ulangan atau tugas ntar kalo kamu nggak bisa ngerjain gimana??? Ini juga untuk kebaikanmu juga.” Pada akhirnya si-anak hampir selesai kurang dua kalimat lagi, tetapi nih anak pake ngerayu segala… “ Udah ya pak… capek nih…” Rayu dia. “Enggak, kamu harus selesaikan semua… Temen – temen kamu saja nulis semua, berarti kamu juga harus menulis sesuai dengan apa yang teman kamu tulis juga.” Kata gw mempertahankan argumen.

Sekarang banyak anak – anak mulai pandai ngerayu gurunya… yaw… tapi jangan salah dalam mengartikan lho, maksudnya ngerayu dalam hal mata pelajaran maupun proses belajar mengajar😀

Semoga aja masa depan anak – anak kita akan selalu cerah menghadapi tantangan masa depan yang semakin penuh persaingan.

2 Komentar

  1. tuxlin said,

    17 Maret 2009 pada 14:53

    jaman modern kok nulis mas? ngetik dunkz… galak juga kalo ngajar,hehehehe….

  2. ztyo said,

    18 Maret 2009 pada 01:14

    karena keterbatasan komputer sebagian anak nulis dikelas mas, kadang ngerjain tugas ato soal dan bahkan ulangan hahahaha….
    mau nyumbang komputer gmana??? Juragan dari AMD yaw….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: